Sekadarnya

Kita yang manusia ni kan sampai bila-bila tak akan pernah faham dengan aturan susun hidup kita. Sebab itu kerja Tuhan, bukan kita manusia.

Asal tengah lipat kain, aku mengelamun kejap. terfikir.
Aku ni dari kecil sampai besar, ujian ujian yang aku terima, pada aku, besar lah.
Satu-satu Allah bagi pada aku, bukan pada orang lain.

Itu kalau aku hanya lihat pada perspektif aku sendiri. Padahal Allah itu Maha Adil, Maha Mencukupi.
Dia buat sesuatu sempurna pada qadarnya.

Jadinya qadar ujian yang aku terima itu sesuai untuk aku. Buat orang lain sesuai pula dengan qadar mereka sendiri. Allah yang tahu untuk mengukur tahap setiap orang.

Seringkali kita perasan, kitalah yang paling berat sekali ujiannya, padahal entah berjuta manusia lain terima ujian yang lebih berat dari kita yang tak seberapa ni. Nabi-nabi kesayangan Allah juga menerima ujian.

Agaknya, yang penting bukannya berat atau ringan qadar ujian yang kita terima, tapi bagaimana reaksi kita kot.

Kalau kita terima dengan lapang dada, maka terasa ringanlah di bahu. Tak lain tak bukan Allah yang berkuasa akan hal itu. Minta pada-Nya.

Ada orang, tak punya harta tapi masih usaha untuk memberi yang terdaya.
Ada orang, tak punya keluarga tapi berusaha membantu mereka yang kurang upaya.
Ada orang, cacat anggota tapi masih boleh tersenyum mesra.

Untungnya, Allah memilih kita sebagai hamba yang menyembah-Nya.
Alhamdulillah. syukur.
Dalam apa jua keadaan susah, sedih, kita tahu kita ada Allah.
Kita tahu, Allah yang mentaqdirkan sesuatu itu terjadi.
Kita akan ada tempat bergantung, kita tak akan mencari-cari siapa yang kita patut salahkan.
Sebabnya kita tahu, Allah jua Tuhan kita.

Patutlah, dengan mengingati Allah hati menjadi tenang.


Mudah-mudahan.


:)

Mimpi tu petanda dari Allah?

Mulanya aku tak percaya ataupun malas nak layan mimpi mimpi ni. Walaupun aku ni spesis yang kerap bermimpi dan ingat akan mimpi bila jaga. 

Sebelum arwah abah meninggal aku pernah mimpi 2 3 kali jugak kot mimpi patah gigi atas. Bukan satu, banyak. Tak ingat berapa batang. Gigi yang luruh tiba-tiba. 

Aku pernah gak lah dengar orang kalau mimpi patah gigi atas ni, orang terdekat yang lagi tua akan meninggal. 

Tahun ni saja pakngah, mak long dan abah kembali ke rahmatullah. 

Aku ceritakan benda ni pada Kah, adik perempuanku. Dia pun mimpi benda yang sama. 

Mungkinlah jugak mimpi ni petanda dari Allah kot. 

Orang selalu kata mimpi ni mainan tidur. Tapi kalau dah sebelum tidur tu dah baca doa bagai, tak mustahil pun Allah nak bagi petanda ikut mimpi. 

Walaupun kita tak boleh bersandarkan pada mimpi. Dalam usul 20 pun ada sebut pasal larangan bersandarkan pada mimpi. Alam ruh ni pun rahsia Allah. Cumanya aku rasa Allah ni terlalu berkuasa sampai Dia boleh buat apa sahaja apa yang Dia mahu. 

Pernah jugak sekali mimpi aku jadi kenyataan. Insiden sedih yang aku mimpi malam sebelumnya jadi nyata keesokkan harinya. Ni dalam 5 tahun lepas. 

Aku baru teringat bab mimpi ni. Sebab waktu aku mimpi gigi patah tu aku tak amik port sangat pun. Sekarang ja baru teringat. Termenung kejap. Allah dah hantar tanda dah kat aku agaknya. 

Pernah terbaca ada manusia yang mimpi nombor nilai hantaran, pastu guna di alam realiti , ni dah kes merepek merapu. 
Memang tak leh pakai. 


Oh, baru baru ni aku mimpi orang masuk minangku.
Kahkah. Yang ni aku rasa cam paling kelakar luar alam sikit. 
Tak mungkin...
*geleng kepala*.




Apa apa pun wallahu alam. 

How people can change you.

Makin hari makin aku faham maksud, kadang Tuhan temukan kita dengan manusia manusia lain untuk menjadi kita hari ini. Eh, faham?

Lantak.

Aku tak beberapa suka gulai.
Sungguh. Ntah. aku rasa macam muak kot.
Sampaikan aku pernah cakap dekat housemate ku, please please jangan masak gulai lagi dah.

tapi baru baru ni, aku sendiri yang masak.

senyum kecil.

aku masak sebab aku rindu abahku.

Dia sangat suka gulai.
gulai ikan haruslah ada di rumah tiap tiap hari.
Mungkin sebab tu aku muak kot.

See? How people surround you can change you without you realize it.

Allah itu lebih tahu lalu dia ketemukan kita dengan orang orang yang kita pernah persoalkan, kenapalah aku jumpa orang macam ni?
mana kita tahu mungkin itulah jodoh kita. eh. eh.

Oleh sebab kita tidak tahu hikmahnya, maka kita akan persoalkan.

jadinya, haruslah bersifat bersangka baik dengan Allah lepas ni.

Allah itu pada sangkaan hamba-Nya.

:)