Buat abahku sayang.

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Hari ini 22 Oktober 2014 bersamaan 28 ZulHijjah 1435 H, tepat pada 4.50 pagi, abahku telah kembali ke rahmatullah setelah 10 hari koma disebabkan strok.

إن لله وإن إليه راجعون
Sesungguhnya dari Allah kita datang, kepada Allah jualah kita kembali.
Mudah-mudahan Allah tempatkan arwah abah di kalangan orang-orang yang beriman.
Mudah-mudahan Allah ampunkan semua dosa abah dan diterima amalannya.
Allahumma amin.

Abah telah selamat di sana, Allah lebih sayangkan abah. Moganya kita yang masih hidup ini kena terus hidupdi dunia penjara ini. Masa kita untuk mati juga pasti akan tiba. cuma tak tahu bila.
Moga Allah berikan kekuatan kepadaku, ibuku dan juga adikku untuk menerima ujian ini.
Sesungguhnya aku redha dengan ketentuan-Mu ya Allah.

Semasa abah koma, ramainya orang yang mendoakan abah. ramainya orang datang ziarah abah. Semua sebut, sunyilah sekolah takda abah. Abah yang ramah. Abah yang suka berlawak. Ramai yang sedih dengan keadaan abah.

Alhamdulillah, ya Allah, engkau kurniakan aku seorang abah yang hebat. Abah pandai masak. Abah suka bakar ikan. Bakar daging. Air asam abah the best. Abah pandai beli barang rumah. Kalau barang dapur terkurang, abah yang pergi beli dekat pasar. Abah yang tahu banyak pasal survival skill. Sebab abah dulu anak kampung. 

Sebab tu aku pun kalau boleh kalau nak kahwin cari orang kampung supaya jadi macam abah. Haha. Abah yang banyak uruskan anak-anak. Abah yang hantar pergi sekolah. Ambik dari sekolah. Abah yang suka sembang pasal politik. Cerita macam-macam pasal pengalaman abah. Abah itu abah ini.
Walaupun kecik-kecik dulu abah garang, tapi sebab abah garanglah, aku jadi orang.
Terima kasih abah.

Allah yang telah menyusun takdirku, Dia telah ambil abahku sehari selepas aku kembali ke Adelaide.
Itupun aku akur dengan suruhan mak untuk kembali ke sini, menghabiskan sisa sisa final semester aku, yang hanya tinggal beberapa minggu sahaja.

10 hari sebelum tu, hari ahad, aku di pasar menerima mesej dari mak. Abah masuk hospital tak sedarkan diri, ambulan datang rumah. hatiku sudah tidak sedap. Abah biasa keluar masuk hospital. Sampai rumah, adikku pula call. sambil nangis nangis menyuruhku baca Yasin. Kata doktor, abah kena strok, perlukan operation segera.

Terus aku cari tiket flight yang terawal dan balik Malaysia.
Pagi Isnin aku sampai di Penang.
Alhamdulillah, sekurang-kurangnya aku sempat jaga abah seminggu.
Baca doa untuk abah. Urut-urut tangan abah. Cium pipi abah. Sapu lotion dekat badan abah.
Walaupun abah dalam keadaan tidak sedar masa itu, tapi aku tahu. Abah dengar ja apa yang orang cakap dekat dia. buktinya abah bagi respon. abah gerakkan tangan walaupun mata abah tutup.

Sebak tengok abah. Wayar berbirat seluruh badan dari kepala sampai kaki. Dengan mesin bantuan pernafasan lagi. Tapi muka abah nampak tenang. Macam tengah tidur.

Alhamdulillah.  Mudahnya urusan pengebumian abah. Pukul 11 pagi dah simpan. Simpan dekat dengan kubur arwah tok wan dengan arwah pak ngah hassan. Dekat dengan keluarga abah.

Walaupun aku terkilan jugak, sebab ayat terakhir aku cakap dengan abah, sebelum abah koma, abah kata abah dalam kelas. Oke. Nanti Anih call lain. Tapi malam tu tak sempat pon nak telefon. 

Kawan-kawan abah ada jugak kata sebelum abah koma, abah berubah. Abah jadi diam, duduk sorang-sorang. Pelik. Sebab abah peramah orangnya. Adik perempuanku pon ada cerita, abah jadi diam. tak cakap banyak dengan orang. Mak pun kata abah 2 3 bulan ni abah rajin bangun tahajud. Alhamdulillah. 

Teringat abah pernah cakap, abah nak suruh aku design rumah. abah nak buat rumah atas tanah pusaka arwah tok wan. Padahal aku tak berminat nak jadi arkitek walaupun aku belajar architecture. Sekarang, aku rasa inilah hikmahnya Allah masukkan aku dalam bidang architecture. Sebab nak tunaikan hasrat abah tu rupanya.
Insya Allah, kalau diizinkan Allah, kalau ada rezeki, kalau diberi kesempatan, akan aku tunaikan hasrat abah.

 Mudah-mudahan Abah tenang di sana. Mudah mudahan kita bertemu lagi di syurga sana.
Anih sayang abah lillahi taala.
Tapi Allah lebih sayang abah.

أَللَّهُمَّ اغْفِرْلَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِعْ مَدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالْثَلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتُ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ ، وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ 
وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ
 
“Ya Allah, ampunilah baginya dan kasihilah dia dan afiatkan dia dan maafkanlah kesalahannya dan muliakan kedudukannya dan lapangkan kuburnya dan bersihkan dia dengan air salju dan air dingin. Bersihkanlah dia dari kesalahannya sebagaimana dibersihkan kain putih dari kekotoran, dan gantikanlah kampunganya dengan kampung yang lebih baik dan ahli keluarganya yang baik, suami isteri yang lebih baik. Masukkanlah dia ke dalam syurga dan lindungilah dia dari seksa kubur dan fitnahnya dan dari seksa neraka.”
Amiin amiin ya rabbal alamin.




Al-Fatihah. 

Diari hospital #4



Terkilan jugak aku dengan keadaan di dalam bilik wad icu. Aku dengan mak ku hanya dibenarkan masuk pada waktu melawat sahaja.

Bayangkan lah masuk-masuk wad, kedengaran bunyi bising nurse nurse bersembang kuat. Dengan bunyi radio yang di pasang sederhana. Lagu ceria berkumandang. 

Gila. Tak da adab namanya. Padahal pesakit sehingga 5 orang terbaring koma. Geram aku rasa. Nurse nurse yang memang jelas beragama islam memakai tudung. 

Aku pesan pada mak agar tegur mereka nanti. Daripada pasang radio, lebih baik pasang ayat suci al-quran. Mana tahu yang bukan muslim dengar dapat hidayah. 

Aku tak salahkan mereka 100%. Mungkinlah mereka tidak tahu, walaupun aku rasa benda tu common sense. 

Simple things but it means a lot to others. 

Diari hospital #3


Hospital. Sinonim dengan sakit dan mati. Pandang kiri kanan depan belakang semuanya menyayatkan hati. Lagipun hidup ni regunya memang mati. Sayu dan sebak bila tengok ahli keluarga orang orang sekeliling meninggal. 
Bukanlah namanya hidup jika tanpa ujian. 

Tadi, anak makcik tu baru ja meninggal. Meraung si kakak di tangga. Terkedu aku mendengar. Dah beberapa hari agaknya koma. Accident jugak. Makcik tu orang kelantan. Datang dari kelantan. Anaknya yang meninggal tu kerja di sini. Baru umur 35 tahun. Tak kahwin lagi. 

Lagi. Adik seorang budak perempuan ni, aku rasa dia muda lagi kot dari aku. Adiknya pun meninggal. Lelaki baru umur 11 tahun. Masuk wad paediatrik agaknya. Dekat seminggu koma lepas pembedahan buah pinggang. Sebelum pembedahan dekat sebulan maknya teman di hospital. 

Terasa sebu dengar cerita si adik mengadu. Sakit sangat perut. Apabila ditawarkan pembedahan, si adik terus cakap, 
"Bedah lah... Bedahlah... Sakit sangat ni. tak tahan dah." 
Si adik beritahu si ibu, dia redha ja kalau jadi apa apa pun, sebelum bedah dia dah mengucap siap-siap. Bersedia dah kalau apa apa jadi. 

Ingat lagi malam itu, si kakak yang menumpang asrama sebilik denganku, mengetuk kuat pintu bilik yang dikunci dari dalam. Terkejut aku, mak dan seorang makcik tua yang tengah tidur. Dengar sekali tangisan.  

Lampu bilik dipasang, mak bukak pintu bilik. 2 beradik si kakak masuk sambil menangis-nangis sambil sebut,
"Adik dah tak dak! Adik dah tak dak!"
Mereka terus kemaskan barang dan bersalaman dengan kami. 

Speechless aku walaupun mamai. 
Sebak tengok suasana macam ni. 


Aku tak tahu kalau aku terima ujian yang sama dari Allah, adakah aku masih kuat?

La hau la wala quwwata illa billah. 

Sesungguhnya aku tiada daya melainkan aku hanya mengharapkan rahmat dan kekuatan dari Allah semata.