Rasis nau.

Scroll news feed facebook. Terbaca satu status seorang daei yang juga manusia.

Tajuk besarnya bukan main. Siap huruf besar semua.

"PENAKUT MACAM PONDAN,"

Lalu dibawahnya ayat yang memarahi golongan zionis israel yang kejam membedil GAZA.

Heh. lah.
Ya, aku tahu. niat kau baik mengutuk kezaliman zionis yahudi.
Cumanya aku tersentap bila baca tagline kau.
Terus terfikir, kenapa orang melayu kita suka letak perumpamaan macam tu?
ini sangat rasis untuk bangsa minoriti.
aku dua tiga menjak ni sangat sensitif dengan golongan macam ni. lagi terasa bila ada orang yang kau kenal rapat termasuk golongan macam ni.

Jujurnya kan, aku tak rasa golongan minoriti macam pondan ni penakut.
Aku rasa, mereka ini berani kuasa 5 apa. Apa ingat senang nak buat something luar tabie, yang tak normal, yang lawan arus dari masyarakat, yang kau tau confirm-confirm akan kena maki hina cerca bagai?
Pondan berani apa nak buat benda macam tu, pakai baju perempuan pastu kau nak bergaul dalam masyarakat.

Oh tak. aku bukannya sokong atau pun benarkan apa yang mereka buat. Benda yang salah tetap salah.
cumanya aku tak setuju benda yang negatif kau kaitkan pada golongan yang kau rasa pelik, kau tak suka.

Ataupun orang melayu kita ni memang jenis nak letakkan adjektif yang negatif pada golongan macam ni, kononnya nak mengatakan benda tu salah?

Habis tu, macam mana nak dekat dengan golongan macam ni dan tolong mereka kembali ke pangkal jalan, jika dalam kepala kau sedia nampak yang negatif sahaja? langsung tak nampak sinar peluang kedua?

Lagi aku rasa panas, sebab yang sibuk kata tu mengaku daei pejuang islam.
heh.

Oh ya. itu belum masuk perumpamaan femes di kalangan orang kita ; 'belit macam keling,'
Rasis nau.
taubat nasuha ya semua?

Sosial yang dikelaskan.

Baru-baru ini, aku pergi majlis sambutan hari raya dengan Tok Pa di Convention Centre.
Ah, yang salah seorang menteri dan ahli politik di Kelantan tu. Aku kira sewaan bilik ni mewah sekali. Aku hadir pun disebabkan pihak penajaku mewajibkn hadir. ceiii. Tak. Sebab aku nak makan free.  Tahu dah mesti mahal.
Tapi, bukan itu yang menjadi isinya. Cumanya aku terasa seperti lalang yang terlekat di tanah dan terbuai-buai ditiup angin.

Kebanyakan yang hadir, semuanya berpakaian formal, korporat. dan kau faham-faham sajalah kan, haruslah juga yang hadir sama kebanyakan orang-orang yang punya jawatan tinggi.
Aku nampak junior aku yang termuda belum mencecah 20 an lagi. Wow. Rasanya mereka lebih pandai membawa diri dengan majlis sebegini. Dari cara berpakaian pun dah tahu. Bersosial lagi lah.
Tahulah aku, junior aku yang ini punya mak ayah yang bukan calang-calang orang. Memang hidup di malaysia dikira mewah. Fuh.

Aku tengok diri aku. Diam.
Segan sendiri.
Sungguhlah aku tak reti nak bawak diri dalam majlis orang-orang besar begini.
Terasa, tempat sebegini bukan untuk aku.
Aku lebih rela duduk sinsing lengan baju dan cuci periuk belanga dekat belakang rumah dengan orang-orang kampung. Lagi aku suka.

Satu halnya lagi,
aku baru dapat tahu housemate aku anak dato'.
Walaupun sebelum ni, aku sudah pun boleh agak anak orang berada.
Nganga aku tengok barang-barang dia. Jenama mewah belaka. Selalu bercuti di luar negara. Dan dia sangatlah merendah diri. Penampilan macam budal-budak usrah lain, cumanya dia hanya pakai jubah lawa/butik. Tak pernah aku nampak pakai seluar jeans.

Dekat setengah tahun duduk sekali, baru sekarang dapat tahu terus aku terasa segan dengannya.
iyalah. Aku manusia yang setia dengan pakcik jual barang dekat pasar malam. Hiaha.

Duanya, aku percaya yang perkahwinan antara dua darjat itu susah sekali untuk bertahan.
Buktinya sudah aku lihat depan mata sendiri dua jenis perkahwinan antara dua darjat.

Jadinya, aku rasa agak mustahil untuk berharap dunia ini hanya punya satu kelas sosial.
Agar bukti Tuhan itu Maha Adil, Tuhan itu hanya pandang hati manusia, tidak yang lain.

Sebab manusia hanya mampu melihat secara luaran saja.

Allah itu Tuhan, aku ini hamba.

Waktu duduk termenung atas tikar sejadah lepas solat. Tetiba terfikir.
Kalau sebelum ni aku asyik terfikir pasal diri sendiri ja kalau kena bom dengan soalan nuklear : "bila nak kahwin?"

Tapi apa pulak perasaan mak ayah kalau kawan-kawan mereka yang tanya "bila anak nak kahwin/bila nak dapat menantu?" dan soalan yang sewaktu dengannya.
Disebabkan aku sendiri tak pernah cuba untuk bangkitkan hal ni, dan selalu mengelak (well, I am a bit traumatised dengan perkataan kahwin kalau kait dengan diri sendiri. Ya lah tu kan. Gaahhh)
Dan selalu aku tak jawab, pilih untuk diam krik krik krik, buat buat sibuk/ tak dengar kalau famili cuba bangkitkan isu.
Jadinya aku perasan bila pacik macik yang memang prihatin suka ambil berat hal orang lain ni, bila tanya soalan sedemikian
pada mak ayah ku,
lalu dijawab mereka tanpa aku pernah menyatakan sedemikian pun;

"Dia nak tunggu habis study dulu"
"dia takmau lagi,"

Aku di sebelah paksa diri sengih tunjuk gigi.

Kesian mak ayah ku, tambah aku anak sulung plak kan.
Nak buat macam mana mak, ayah, maafkan saya,
hidup kita bukan kita yang urus susun aturkan. Tapi Tuhan, Allah Ar-razzaq.

Hurm?
:)