Hormone raging

Hormone raging.

Hujan tengah hari tadi. Aku terpacak dekat bus stop menunggu bas. Lambat sudah.
Mendongak merenung langit kelam mendung.
Senyum.
Hujan, aku suka kau.
Agaknya malaikat bertebaran menebar rahmat Tuhan ketika itu.
Agaknya berdoa ketika itu sangat didengari Tuhan.

Berhari hari sudah aku terasa jiwa berserabut.
dah beberapa hari makan pun aku tak berapa nak selera.
Mengadap makanan ringan dan air mengalas perut.

Terasa sunyi menyucuk walau di tengah keramaian orang.
Terasa tak didengari orang.
Terasa tak dinampak orang.

Semuanya sendiri.
Kosong.

Syukur aku masih ada rasa berTuhan.
Tuhan yang sentiasa ada tak pernah leka.
Tuhan yang pemurah dengan rahmatNya.

Tak sabar rasanya cuti mid sem menjelang.
Mahu menjelajah alam lagi.
Menyendiri dengan alam.
Bermuhasabah bersama bunyian tasbih makhluk ciptaan lain.

Moga dengan bertemu alam akan membawa ku dengan pertemuan Tuhan.
Mencari diri yang hilang dalam kelamnya dunia.
Membina balik kekuatan dan semangat diri yang berkecai.

Tuhan, berikan ku kekuatan.



foc

"Amboih, kemain berangan,"
"takpa. Berangan tu free,"

Berangan itu pun, dikira harapan, doa.


 
doodle sendiri bajet artistik.

Batik sarung.

Junior masuk bilikku, muka terkejut.
"Kak anne pakai kain batik?"
"haah. Kenapa? Tak percaya?"
"haaaaa. Sebab saya tak pandai pakai kain batik,"

Dah lali orang selalu tegur kain batik ku ni. Sejak umur 13 tahun aku dah pakai kain batik. Belajar sendiri pakai. Tak ada orang ajar. Mula pakai di asrama. Mak tak pernah pula ajar pakai.

Padahal niat awal-awal dulu pakai sebab kononnya untuk diri nak lebih rasa ayu rasa gegadis lagi sopan sebab diri sendiri perangai kasar sikit. 
Mana mungkin ku lupa, di kalangan satu batch tu, aku ja kot yang rajin pakai kain batik.
berlari keliling asrama pakai kain batik.
Rabat tingkat cuci gotong royong asrama pun pakai kain batik.
Hatta sampai pergi sembahyang terawih di masjid Bandar Utama di kalangan datin-datin bling bling perfume sebotol, aku selamber pakai batik.
Tidur? Tak ada masalah. aku tidur tak ganas. kehkeh.
Seronok pakai kain batik tahu?
Pernah aku terbaca satu artikel mengenai ada yang memesan para isteri akan nampak selekeh jika selalu pakai kain batik di rumah.
tetap aku tak peduli.
Lelaki dibenarkan pakai kain pelikat, kenapa perempuan dikatakan selekeh? heh. sexist namanya.

Walaupun pada mulanya niat pakai sebab nak perasan ayu, lama-lama pakai dah selesa dan terbiasa.
Padahal orang yang lebih ayu dan sopan dariku kebanyakkannya tak pandai pun pakai kain batik.
Aku pun tak tahu datang dari mana idea pakai batik konon lebih ayu gamaknya.

Aku rasa tradisi pakai kain batik dah semakin dilupakan. Kain pelikat masih tak lekang dek panas lagi.
Tapi aku percaya, suatu hari pemakaian kain batik ni akan kembali jadi trend.