Buatnya hamba Ar-Rahman

Hari ini aku dapat tiga berita mengenai sahabat sahabat ku.

i
Seorang, selamat melahirkan seorang khalifah kecil, anak sulungnya.

ii
Seorang, terpaksa terbang pulang ke Malaysia segera demi berkhidmat pada ibu bapa. Tanda kasihnya sebagai anak. Bapanya dimasukkan ke hospital.

iii
Seorang, menanggung kesedihan baru keguguran kandungan anak sulung.

Termenung sejenak.
Moga kalian semua di berikan kekuatan, kekuatan yang berlainan jenis, namun tetap perlukan kekuatan.
Tiada yang lain, Tuhan yang Maha Pengasih yang hanya mampu menjustifikasikan jenis dan qadar kekuatannya.

Ar-rahmannya Allah itu, setiap orang diberi lain lain jenis ujiannya.
Diberinya ujian, bukan ditinggal, bukan dibiar terkapai, demi kebaikan kita sendiri jua.
Hikmahnya yang kita sendiri mungkin tidak tahu, mungkin tahu pada masa lainnya, mungkin juga tahu di akhirat sana.
Yang pastinya, punya banyak hikmah.\

Berat kita yang memandang, berat lagi di bahu dia yang memikul.
Asalkan kita ingat kembali ar-rahmannya Allah itu, yang berat kembali terasa ringan.
Hidup kita hidup berTuhan.
Hidup kita bukan hidup berseorang.

Andai satu nikmat Tuhan tarik kembali,
1000 lagi menanti. bukankah Allah itu kaya dengan rahmatnya?

Siapa tidak pernah terasa gelap jalan di hadapan bila ditimpa ujian?
Kita manusia wajib berlumrahkan ujian.
Malaikat sahaja yang tidak ada ujian, taat sepanjang masa.
Asal jalan gelap, usaha meraba-raba mencari sinar cahaya harapan.
Harapan pasti ada. Doa senjata kita.
kerana Allah itu penuh sifat rahman nya.

:)
















bangkit kembali memang payah.
lagi payah kalau terbiar rebah_.

Sepotong hati yang baru

"Anne, nak tanya soalan personal boleh?" housemate ku buka mulut.

" Tanyalah,"

"Kenapa status skype kau, nak minta hati yang baru?"

"..." ini sangat luar alam. Selalunya no body cares pon. Haha.

"Kenapa nak tau?" sengih.

"Taklah. Wonder."

" Hurm. Can I choose not to answer it? bab bab hati ni susah sikit,"

Sebab bukan kita yang kawal hati kita tapi Allah, cumanya kita boleh kawal kita punya action.

Dan pendek kata nak memaafkan orang lain itu mudah, berbanding memaafkan diri sendiri.

Tarik nafas_.

Hormone raging

Hormone raging.

Hujan tengah hari tadi. Aku terpacak dekat bus stop menunggu bas. Lambat sudah.
Mendongak merenung langit kelam mendung.
Senyum.
Hujan, aku suka kau.
Agaknya malaikat bertebaran menebar rahmat Tuhan ketika itu.
Agaknya berdoa ketika itu sangat didengari Tuhan.

Berhari hari sudah aku terasa jiwa berserabut.
dah beberapa hari makan pun aku tak berapa nak selera.
Mengadap makanan ringan dan air mengalas perut.

Terasa sunyi menyucuk walau di tengah keramaian orang.
Terasa tak didengari orang.
Terasa tak dinampak orang.

Semuanya sendiri.
Kosong.

Syukur aku masih ada rasa berTuhan.
Tuhan yang sentiasa ada tak pernah leka.
Tuhan yang pemurah dengan rahmatNya.

Tak sabar rasanya cuti mid sem menjelang.
Mahu menjelajah alam lagi.
Menyendiri dengan alam.
Bermuhasabah bersama bunyian tasbih makhluk ciptaan lain.

Moga dengan bertemu alam akan membawa ku dengan pertemuan Tuhan.
Mencari diri yang hilang dalam kelamnya dunia.
Membina balik kekuatan dan semangat diri yang berkecai.

Tuhan, berikan ku kekuatan.