Allah itu Tuhan, aku ini hamba.

Waktu duduk termenung atas tikar sejadah lepas solat. Tetiba terfikir.
Kalau sebelum ni aku asyik terfikir pasal diri sendiri ja kalau kena bom dengan soalan nuklear : "bila nak kahwin?"

Tapi apa pulak perasaan mak ayah kalau kawan-kawan mereka yang tanya "bila anak nak kahwin/bila nak dapat menantu?" dan soalan yang sewaktu dengannya.
Disebabkan aku sendiri tak pernah cuba untuk bangkitkan hal ni, dan selalu mengelak (well, I am a bit traumatised dengan perkataan kahwin kalau kait dengan diri sendiri. Ya lah tu kan. Gaahhh)
Dan selalu aku tak jawab, pilih untuk diam krik krik krik, buat buat sibuk/ tak dengar kalau famili cuba bangkitkan isu.
Jadinya aku perasan bila pacik macik yang memang prihatin suka ambil berat hal orang lain ni, bila tanya soalan sedemikian
pada mak ayah ku,
lalu dijawab mereka tanpa aku pernah menyatakan sedemikian pun;

"Dia nak tunggu habis study dulu"
"dia takmau lagi,"

Aku di sebelah paksa diri sengih tunjuk gigi.

Kesian mak ayah ku, tambah aku anak sulung plak kan.
Nak buat macam mana mak, ayah, maafkan saya,
hidup kita bukan kita yang urus susun aturkan. Tapi Tuhan, Allah Ar-razzaq.

Hurm?
:)

Dear women.

Curhat malam hari.
bercerita mengenai manusia rambut sama hitam, tapi hati hanya Allah yang tahu baik jahatnya.

"Korang, once lelaki, forever lelaki. Don't you ever trust them. Bahaya. Kita perempuan kena jaga."

"Sebab mereka bukan nabi Yusuf,"

buat si pengecut!

aku katakan awal-awal.
terasa yang apa yang aku tulis mungkin sahaja akan patah balik panah diri aku sendiri.

sungguhlah pengecut sungguh kau manusia bila kau mahu menegur sahabat sendiri menggunakan bahasa kiasan di laman media, facebook atau instagram.

aku katakan sahabat.
teman yang terdekat.
dekat sekali sehinggakan 
yang boleh saja kita berjumpa mata bertentang mata, bersuara dan mendengar dari cuping telinga sendiri.
duduk bersila berlaga lutut.
aku bukan menuju kepada orang asing mahupun kepada gerombolan manusia jauh beribu nautika sana.


tarik nafas.

pengecut aku katakan bila berdepan dengan si tuan badan kau senyap diam beribu bahasa, padahal di belakang di laman media kau kencang bebas menyatakan ketidak puasan hati kau pada si empunya badan.
apa yang kau mahu sebenarnya?
apa kau sudah lupa kita pernah bersahabat?
apa aku ini sudah menjadi musuh?
mungkin belang mu baru sahaja terbit?

aku tahu salah aku tapi cumanya
boleh kau bercakap menggunakan suara yang Tuhan kurniakan, dan sebutnya dihadapan mukaku?
bila aku bertanya, kau menidakkannya.

heh. parah bila orang suka menipu dan berhati tisu berjiwa lesu.

sengih.

terima kasih teman.

ini bukan pertama kali aku menerima sebegini.
terima kasih banyak banyak aku ucapkan sekali lagi.

mungkin lebih aku kenal siapa yang telus mengaku sahabat.
atau sekadar menanam tebu di bibir?

maaf.
apa itu maaf?
sekadar ucapan biasa.
atau telan amarah terus buat buat lupa?
aku cuba pilih yang keduanya.
Tuhan, besarkan jiwaku, berikan aku kekuatan.

aku doakan moga kau bahagia dengan cara hidup kau begitu.
dan 'Good Luck' hadapi benda yang sama pada masa akan datang di mana kau akan terima nasib yang sama cumanya oleh watak yang berbeza.
karma akan sentiasa mengelilingi hidup kita.
kerana Tuhan tu tak pernah lena.

:)